Home Balitbang Kemenag Diktis Lingkungan Ketenagakerjaan Pertanian Parlemen Video Foto Download

Komisi IV DPR Minta Pemerintah Sinergikan Data Pangan dan Ketersediaan Beras

Komisi IV DPR Minta Pemerintah Sinergikan Data Pangan dan Ketersediaan Beras
Wakil Ketua Komisi IX DPR RI, Anggia Ermarini. (Foto: dok. FPKB)
Wakil Ketua Komisi IX DPR RI, Anggia Ermarini. (Foto: dok. FPKB)

Jakarta, NU Online

Wakil Ketua Komisi IX Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI Anggia Ermarini meminta agar lembaga negara atau pemerintah melakukan sinergi data tentang pangan dan ketersediaan beras. Menurutnya, saat ini antar-instansi saling berbeda dalam menyajikan data. 


Ia menyoroti soal data pangan dan ketersediaan beras yang beragam antara Kementerian Perdagangan (Kemendag), Kementerian Pertanian (Kementan), Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog), dan Kementerian Koordinator (Kemenko) Bidang Perekonomian. 


“Sekarang ini antar-instansi saling berbeda dalam menyajikan data. Misalnya soal data pangan dan ketersediaan beras. Kemendag ngomong apa, Kementan beda lagi, Bulog dan Kemenko Perekonomian juga demikian. Tidak ada yang sinkron. Ini tidak boleh terjadi,” tutur Anggia, pada Selasa (4/5). 


Ia menegaskan, persoalan data merupakan sesuatu yang sederhana tetapi dapat berakibat sangat krusial dan berpengaruh dalam penentuan sebuah kebijakan. Karena itu, ia mendesak pemerintah agar pendataan benar-benar diatur dan dikonsolidasikan secara serius. 


“Konsolidasi data mutlak harus dilakukan. Harus ada perbaikan dan penyajian data secara riil, apa adanya, dan sinergi antar lembaga negara. Data satu sama lain harus sinkron. Tidak boleh lagi berbeda-beda,” tegasnya.


“Tidak kurang dari 30 Anggota Komisi IV DPR RI mempersoalkan data ke mitra kerjanya. Ini kan berarti ada yang bermasalah dengan data kita. Ini harus segera dibenahi,” tegas Ketua Umum Fatayat Nahdlatul Ulama ini. 


Dikutip dari Warta Parlemen di Kanal Youtube DPR RI, Anggia juga meminta pemerintah dan Perum Bulog untuk melakukan pemetaan kebutuhan pangan masyarakat menjelang Hari Raya Idul Fitri, serta memastikan pasokan pangan masyarakat tersedia di pasar. 


Tak hanya itu, ia pun mendesak pemerintah agar memberikan data pertanian jelang masa panen pada Juni mendatang. Hal ini ditegaskan supaya tidak terjadi lagi impor beras yang sangat merugikan para petani. 


“Yang jelas kalau isu impor kemarin luar biasa nih. Isunya saja bikin harga di petani, anjlok. Pak Presiden bilang sudah hentikan polemik itu, iya, untuk menjamin kenyamanan para petani,” pungkas Anggia. 


Pewarta: Aru Lego Triono

Editor: Fathoni Ahmad

Posisi Bawah | Youtube NU Online