Home Balitbang Kemenag Diktis Lingkungan Ketenagakerjaan Pertanian Parlemen Video Foto Download
PARLEMENTARIA

Pimpinan DPR Bidang Kesra Sebut Pendidikan sebagai Prioritas

Pimpinan DPR Bidang Kesra Sebut Pendidikan sebagai Prioritas
Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) Bidang Koordinasi Kesejahteraan Rakyat H Abdul Muhaimin Iskandar. (Foto: dok. PKB)
Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) Bidang Koordinasi Kesejahteraan Rakyat H Abdul Muhaimin Iskandar. (Foto: dok. PKB)

Jakarta, NU Online

Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) Bidang Koordinasi Kesejahteraan Rakyat H Abdul Muhaimin Iskandar menyebut pendidikan sebagai bagian prioritas bagi masyarakat setelah makan. Hal itu supaya tidak ada kehilangan generasi berikutnya.


"Selain makan, pendidikan harus menjadi prioritas agar tidak ada lost generation," katanya saat meluncurkan Gerakan Bangkit Belajar (GBB) pada Rabu (12/8) di Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI) Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta.


Legislator yang akrab disapa Gus Ami itu mengatakan bahwa Indonesia sedang mengalami darurat Pendidikan Nasional akibat pendidikan atau pembelajaran yang dilakukan secara jarak jauh (PJJ). Sebab, PJJ selama ini dirasa kurang efektif.


Pemerintah dan organisasi masyarakat juga sudah bergerak untuk mengatasi problematika pendidikan ini. Namun, menurutnya, hal itu tidak cukup karena membutuhkan gerakan dari semua elemen masyarakat.


"Ternyata kebutuhan masih terlampau besar dari kapasitas yang ada karena itu butuh bantuan semua kalangan," ujar Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu.


Oleh karena itu, ia menginisiasi program Gerakan Bangkit Belajar yang memberikan pendampingan kepada para siswa. Mereka akan mendapatkan wifi secara gratis, peminjaman gawai, dan tempat belajar.


Tidak hanya itu, mereka pun akan didampingi oleh lebih dari 5.000 mahasiswa yang mendapatkan beasiswa Bidikmisi.


Ia mengajak seluruh elemen, khususnya relawan, untuk dapat bergerak dengan cepat agar masalah pendidikan ini juga lekas teratasi.


Ia juga memohon bantuan kepada sesiapa saja yang berkemampuan untuk turut membantu gerakan ini dapat terselenggara di seluruh penjuru Indonesia.


Pasalnya, ancaman kehilangan generasi dan resesi ekonomi akibat pertumbuhannya yang terus menurun kian mendesak.


"Mari kita lanjutkan langkah yang telah kita mulai ini agar gbb ini benar-benar membantu dan menolong serta mempercepat mengatasi pendidikan saat ini," pungkasnya.


Pewarta: Syakir NF

Editor: Fathoni Ahmad

BNI Mobile